Home / Berita / News

Sabtu, 25 Februari 2023 - 06:22 WIB

Panjang Jalan di Surabaya Semakin Baik, Wali Kota Eri Cahyadi Kedepankan Kolaborasi dengan RT, RW, dan LPMK

Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi (Foto: Diskominfo Surabaya)

Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi (Foto: Diskominfo Surabaya)

iBenews.id – Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya terus berbenah melakukan perbaikan jalan. Selama ini, pemkot melalui Dinas Sumber Daya Air dan Bina Marga (DSDABM) melakukan pemeliharaan jalan di Surabaya dengan cara overlay (perbaikan skala besar) dan tambal sulam.

Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi mengatakan, panjang jalan dalam kondisi baik semakin meningkat. Menurut dia, semakin baiknya kondisi panjang jalan di Surabaya berkat kerjasama antara RT, RW, dan LPMK, yang memberikan masukan.

“Karena pemerintah tidak bisa menjadi sempurna. Tapi yang perlu diingat, ketika ada jalan yang di dalam perumahan atau rumah, yang salurannya hanya 20 centimeter, kami minta untuk mengubah jadi 60 centimeter,” kata Wali Kota Eri Cahyadi, Kamis (23/2/2022).

Wali Kota Eri tak ingin warga Surabaya mementingkan diri sendir dalam membangun kota ini. Akan tetapi ia ingin dalam membangun kota ini dengan cara gotong royong, sehingga guyub rukun.

Wali kota yang akrab disapa Cak Eri Cahyadi menyebutkan, di tahun 2023 ingin menguatkan RT, RW, LPMK agar jalan di Surabaya selalu dalam kondisi baik. Oleh karena itu, melalui grup forum Forkopimcam akan menyampaikan, setiap warga wajib membuat saluran.

“Nah nanti setiap warga kami minta untuk membuat saluran, tapi juga kami bantu dengan anggaran kita. Sehingga ke depannya warga itu akan ada rasa memiliki,” sebutnya.

Sementara itu, Kepala Dinas Sumber Daya Air dan Bina Marga (DSDABM) Kota Surabaya, Lilik Arijanto menjelaskan, di tahun 2022 panjang jalan dalam kondisi di Kota Surabaya total ada 1699.950 kilometer. Sedangkan jalan dalam kondisi baik di Surabaya total mencapai 1692.194 kilometer.

Lilik menerangkan, ada dua cara yang dilakukan DSDABM dalam menjaga kemantapan jalan di Surabaya, yakni dengan overlay dan tambal sulam. Untuk proses tambal sulam, biasanya DSDABM menerima laporan dari warga, atau pengguna jalan yang melaporkan melalui akun sosial media Sapa Warga, Call Center 112, termasuk surat laporan laporan yang dikirimkan ke kantor DSDABM secara langsung.

“Bahkan ada juga yang melaporkan kondisi jalan rusak itu melalui akun sosmed kita, kemudian kami kelompokkan untuk pelaksanaanya perlu dilakukan tambal jalan atau overlay. Secepat mungkin 1×24 jam pasti kami selesaikan,” terang Lilik.

Dalam pemeliharaan jalan tambal sulam, DSDABM memiliki 9 grup yang setiap hari menangani penambalan jalan berlubang di Surabaya. Tidak hanya itu, DSDABM juga memiliki 2 grup yang bertugas untuk membenahi jalan skala besar (overlay).

Di Tahun 2023, lanjut Lilik, akan menambah satu tim overlay untuk mempercepat perbaikan jalan di Kota Pahlawan. “Jadi di tahun ini kami memiliki total 3 grup overlay yang mengerjakan jalan skala besar, jadi ada penambahan alat berat finisher juga untuk menjaga kemantapan jalan,” lanjutnya.

Tak hanya itu, untuk menjaga kemantapan jalan di Surabaya terus melakukan respon cepat ketika ada laporan di lapangan. Baik laporan melalui sosial media maupun berkirim surat secara langsung.

“Kita berharap aduan yang masuk ke kami dapat segera kami atasi, yang paling penting memperbaiki kinerja, durasi pengerjaan dan pengamatan jalan di setia jalan akan terus ditingkatkan agar laporan jalan rusak ke depannya juga semakin sedikit,” pungkasnya. (iB-1)

Share :

Baca Juga

HEADLINE

Presiden Pastikan Tak Ada Bansos Untuk Korban Judi Online

HEADLINE

Wamenparekraf Komodo Travel Mart Dorong Pengembangan Pariwisata di NTT

HEADLINE

Mulai dari Kopi Hingga Gula Merah Kolang, 3 Produk Lokal Labuan Bajo Diminati China

HEADLINE

43.000 Turis Kunjungi Labuan Bajo Manggarai Barat Pada Bulan Mei 2024

HEADLINE

BPOLBF Gandeng Komunitas Floratama, Perkuat Kolaborasi Industri Parekraf

HEADLINE

Hal-hal yang Perlu Dipersiapkan Sebelum Memasang Water Heater Gas

HEADLINE

Kemenparekraf-Basarnas Perkuat Protokol Keamanan Wisata Bahari Labuan Bajo

HEADLINE

Menparekraf: Penerbangan Internasional ke Labuan Bajo Akan Terealisasi di Kuartal IV 2024