Home / HEADLINE / LABUAN BAJO / News

Senin, 10 Juni 2024 - 09:48 WIB

Mulai dari Kopi Hingga Gula Merah Kolang, 3 Produk Lokal Labuan Bajo Diminati China

Foto bersama Ketua Kadin Manggarai Barat Charles Angliwarman (kanan) dan Konjen China Zhang Zhi Sheng. Dok Foto Berto Kalu

Foto bersama Ketua Kadin Manggarai Barat Charles Angliwarman (kanan) dan Konjen China Zhang Zhi Sheng. Dok Foto Berto Kalu

Beritalabuanbajo.com, LABUAN BAJO – Ketua Kamar Dagang Industri (Kadin) Manggarai Barat Charles Angliwarman memperkenalkan hasil produk industri rumahan dari Labuan Bajo, berupa kopi khas Manggarai, madu dan gula merah Kolang ke Konsulat Jenderal (Konjen) China.

3 produk lokal itu dikenalkan Charles saat menghadiri undangan Konjen China di Bali beberapa waktu lalu. Charles mengungkapkan, perwakilan Konjen China tertarik dengan produk lokal yang ia bawa, dan akan bantu memasarkannya ke masyarakat China.

“Saat saya memperkenalkan produk tersebut semua pada tertarik. Dan pihak Konjen katakan ini unik sekali dan keasliannya luar biasa, mereka akan bantu pasarkan ke masyarakat Tiongkok, sebab madu, kopi dan gula merah kita bagus,” ujarnya, Minggu kemarin.

“Orang China suka minum madu dan kopi, saya yakin kalau ini diimport pasti laku keras. Konsulat Jendral RRT, Mr. Zhang Zhi Sheng juga menyampaikan terima kasih atas produk masyarakat Manggarai Barat Labuan Bajo, sangat unik,” tambahnya.

Pengusaha muda Labuan Bajo itu menambahkan, tiga produk tersebut semuanya merupakan hasil produksi petani di Kabupaten Manggarai Barat yang tergabung dalam kelompok binaan.

“Produk yang saya bawa adalah madu asli petani dari alam rimbawan, kopi asli yang dikemas dalam bambu, dan gula kolang atau kokor gola (gula merah) yang asli dari pohon enau atau brown sugar,” jelas Charles yang juga merupakan Penghubung Konsuler untuk wilayah Bali Nusra itu.

Charles meyakini jika produk tersebut makin dikenal luas, akan memberikan dampak positif dari sisi ekonomi bagi masyarakat di Manggarai Barat. Apalagi Labuan Bajo merupakan satu dari lima destinasi pariwisata super prioritas (DPSP) di Indonesia yang banyak dikunjungi pelancong.

“Mayoritas penduduk di Manggarai Barat, 90 persen petani, nelayan, dan perkebunan termasuk UMKM, pariwisata hanya 10 persen. Jadi, jika kunjungan wisatawan China ke Labuan Bajo, dan mereka beli produk masyarakat ini saya yakin ini membawa sukacita besar dan perdagangan ekonomi ini membawa kesejahteraan bagi banyak orang,” ungkapnya.

Charles dalam pertemuan itu ia juga meminta bantuan Konjen China untuk pengembangan dan peningkatan hasil produksi industri rumahan petani di Manggarai Barat. Menurut Charles, pihak Konjen menyetujui.

“Hasil percakapan itu Konjen Zhang Zhi Sheng akan membantu para petani dan juga memberikan tenaga ahli,” pungkasnya. (uka)

Share :

Baca Juga

HEADLINE

Mengunjungi Situs Budaya Megalitikum Kampung Wei Gili di Sumba Barat NTT

HEADLINE

Presiden Pastikan Tak Ada Bansos Untuk Korban Judi Online

HEADLINE

Daya Tarik Kampung Bahari Pakubaun Kupang NTT, Keindahan Pantai Tanjung Batu Putih Rium

HEADLINE

Wamenparekraf Komodo Travel Mart Dorong Pengembangan Pariwisata di NTT

HEADLINE

‘View Terindah di Indonesia’ Pemandangan Pantai dan Laut Biru di Belakang SDN Saenam TTS NTT

HEADLINE

43.000 Turis Kunjungi Labuan Bajo Manggarai Barat Pada Bulan Mei 2024

HEADLINE

BPOLBF Gandeng Komunitas Floratama, Perkuat Kolaborasi Industri Parekraf

HEADLINE

Hal-hal yang Perlu Dipersiapkan Sebelum Memasang Water Heater Gas