Home / Nasional / News

Minggu, 3 April 2022 - 01:09 WIB

Menparekraf Janji Kembangkan Wisata Alam, Sejarah dam Ekonomi Kreatif di Sumenep

Menparekraf Sandiaga Uno saat hadir dalam acara Forum Diskusi Pengembangan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Madura Raya di Pondok Pesantren Al-Amien Prenduan, Sumenep (Foto: Kemenparekraf)

Menparekraf Sandiaga Uno saat hadir dalam acara Forum Diskusi Pengembangan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Madura Raya di Pondok Pesantren Al-Amien Prenduan, Sumenep (Foto: Kemenparekraf)

iBenews.id – Pulau Madura di Jawa Timur memiliki banyak kekayaan alam yang layak untuk dikembangkan menjadi obyek wisata yang berpotensi mendongkrak ekonomi kreatif daerah setempat. Salah satunya Kabupaten Sumenep.

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Kepala Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Salahuddin Uno akan memaksimalkan pengembangan potensi wisata alam, sejarah dan ekonomi kreatif di Sumenep, Jawa Timur.

Sandiaga Uno saat hadir dalam acara Forum Diskusi Pengembangan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Madura Raya di Pondok Pesantren Al-Amien Prenduan, Sumenep, Jawa Timur, Jumat (1/4/2022), menjelaskan, selain wisata alam, Sumenep memiliki potensi wisata sejarah atau kebudayaan dengan keraton dan Masjid Jamik Sumenep berusia ratusan tahun sebagai ikon.

“Wisata andalannya ada di Gili Labak, wisata kesehatan di Gili Iyang, wisata pantai di Gili Genting, Pantai Lombang di Batang-Batang, dan Pantai Slopeng di Ambunten. Kita kembangkan potensi-potensi pariwisata tersebut dengan saran dari para Kyai yaitu Islami, kedua Indonesiawi, ketiga Madurawi,” katanya.

Dari sisi ekonomi kreatif, lanjut Menparekraf Sandiaga, Batik Madura dengan motif dan corak yang khas dinilai memiliki daya saing yang tinggi. Ia juga ingin Madura yang terkenal dengan petani garam, bisa di rebranding dengan pulau yang mengedepankan kreativitas.

“Batik Madura ini luar biasa, motif dan coraknya dan terakhir minuman peningkat stamina Bariklana sehingga bisa menembus pasar. Saya ingin Madura Raya ini di-rebranding, tidak ada masalah Madura dikenal dengan penghasil garam. Namun saya ingin rebranding madura ini sebagai Pulau Kreatif. Pulau yang menumbuh kembangkan masyarakat yang mandiri, sejahtera, adil dan makmur,” katanya.

“Saya ingin ini mencerminkan kemandirian semangat entrepreneurship. Misal batik di empat Kabupaten yang ada di Pulau Madura bisa dikemas dan didorong untuk menjadi produk unggulan yang naik kelas,” tambahnya.

Kemenparekraf dikatakan Sandiaga memiliki beberapa program yang bisa dikolaborasikan menjadi pemicu kebangkitan ekonomi dan membuka peluang kerja pascapandemi.

Turut hadir bersama Menparekraf Bupati Sumenep Achmad Fauzi; Pimpinan Pondok Pesantren Al Amien Prenduan Ahmad Fauzi Tidjani; Ketua Korpus BASSRA (Badan Silaturahmi Ulama Pesantren Madura) KH. Muhammad Rofi’ie Baidhowi.

Dan turut hadir mendampingi Menparekraf dalam kesempatan tersebut, Staf Khusus Menteri Parekraf Bidang Pengamanan Destinasi Wisata dan Isu-isu Strategis, Ario Prawiseso; Direktur Industri Kreatif Musik, Film, dan Animasi Kemenparekraf Amin Abdullah; Direktur Wisata Pertemuan, Insentif, Konvensi, dan Pameran Kemenparekraf/Baparekraf, Masruroh; dan Direktur Aplikasi, Permainan, Televisi dan Radio Kemenparekraf/Baparekraf, Syaifullah. (iB-3)

Share :

Baca Juga

HEADLINE

Erick Tohir Ajak Pengusaha Uni Emirat Arab ke Golo Mori Labuan Bajo

HEADLINE

Indonesia Mendapat Apresiasi, World Water Forum ke-10 Resmi Ditutup

HEADLINE

Strategi Pemasaran Efektif dengan Aplikasi Chatbot WhatsApp

HEADLINE

Pelantikan Prabowo – Gibran Sebagai Presiden dan Wakil Presiden Terpilih Dipercepat?

HEADLINE

Indonesia Memiliki Berbagai Jenis Potensi Wisata Air

HEADLINE

Indonesia Maksimalkan Tata Kelola Air untuk Sektor Pariwisata

LABUAN BAJO

Lamanya Proses Pembuatan SHM di BPN Manggarai Barat? Begini Standar Sesuai Aturan BPN

HEADLINE

Menteri ATR: World Water Forum bisa hasilkan gagasan-solusi air global