Home / HEADLINE / LABUAN BAJO

Rabu, 23 Agustus 2023 - 15:59 WIB

Labuan Bajo menjadi Destinasi Pariwisata Super Prioritas, Masuk Daftar Proyek Strategis Nasional

Dok foto istimewa

Dok foto istimewa

Beritalabuanbajo.com, LabuanBajo,- Indonesia dikenal dengan segala keunikan budaya dan keindahan alamnya, dari data Travel and Tourism Competitiveness Index (TTCI) dari World Economic Forum (WEF) disebutkan bawah peringkat Indonesia meningkat pesat dari rangking 70 pada tahun 2013, menjadi ranking 40 pada tahun 2019.

Oleh karena hal tersebut, guna meningkatkan kunjungan wisatawan agar dapat bersaing dengan negara lain, Presiden Joko Widodo mencanangkan pengembangan Destinasi Pariwisata Super Prioritas di lima wilayah yaitu Danau Toba (Sumatera Utara), Borobudur (jawa Tengah), Mandalika – Lombok (Nusa Tenggara Barat), Labuan Bajo (Nusa Tenggara Timur), dan Likupang (Sulawesi Utara).

Presiden Joko Widodo menetapkan pengembangan 10 Destinasi Wisata Prioritas atau yang disebut “10 Bali Baru”. Kesepuluh destinasi wisata tersebut yakni Danau Toba (Sumatera Utara), Tanjung Kelayang (Bangka Belitung), Kepulauan Seribu (DKI Jakarta), Borobudur (Jawa Tengah), Mandalika-Lombok (Nusa Tenggara Barat), Bromo- Tengger – Semeru (Jawa Timur), Wakatobi (Sulawesi Tenggara), Labuan Bajo (Nusa Tenggara Timur), Tanjung Lesung (Banten) dan Morotai (Maluku Utara).

Kemudian, dari 10 Destinasi Wisata Prioritas tersebut, dikerucutkan menjadi empat Destinasi Pariwisata Super Prioritas yakni Danau Toba, Borobudur, Labuan Bajo, dan Mandalika. Hingga akhirnya Jokowi menambah Likupang, sehingga menjadi lima Destinasi Pariwisata Super Prioritas yang tengah gencar dikembangkan dengan melibatkan beberapa instansi diantaranya Kementerian Pariwisata, PUPR, Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas), Perhubungan, dan Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM).

Arahan Presiden

Presiden Jokowi memberikan enam arahan terkait pengembangan Lima Destinasi Pariwisata Super Prioritas. Pertama, terkait tata ruang, ia meminta dilakukan pengaturan dan pengendalian tata ruang. Arahan kedua adalah terkait akses dan konektivitas menuju ke tujuan wisata, dermaga dan Pelabuhan-pelabuhan.

Arahan ketiga adalah fasilitas di lokasi wisata, di mana perlu dilakukan penataan pedagang kaki lima, restoran-restoran kecil, dan toilet (standar bintang empat).

Aspek Sumber Daya Manusia (SDM) menjadi arahan Jokowi yang keempat. training/pelatihan perlu dilakukan untuk meningkatkan kualitas SDM, termasuk juga dalam hal budaya kerja, budaya melayani, dan budaya kebersihan.

Arahan yang kelima adalah Pemasaran produk lokal. Arahan Jokowi yang keenam yakni promosi secara besar-besaran dan terintegrasi terhadap Lima Destinasi Pariwisata Super Prioritas tersebut.

Tentang DPSP Labuan Bajo

Labuan Bajo merupakan sebuah ibukota Provinsi Nusa Tenggara Timur yang berada di kecamatan Komodo, Kabupaten Manggarai Barat. Secara geografis, Labuan Bajo memiliki letak yang sangat strategis, karena berada di bagian barat pulau flores, sehingga dikenal sebagai kota pariwisata yang merupakan pintu gerbang barat memasuki pesona wisata Pulau Flores.

Memiliki penduduk sebanyak 6.974 dengan mayoritas agama Katolik dan Protestan, dan beberapa suku lain. Pada tahun 2022, Labuan Bajo memiliki penduduk sebanyak 6.974 jiwa dengan mayoritas agama Katolik dan Protestan, dan terdiri dari berbagai suku.

Sejak ditetapkan pada tahun 2019 sebagai Destinasi Super Prioritas, Labuan Bajo Flores adalah Destinasi wisata yang meliputi 11 kabupaten dan Kawasan Cagar Biosfer Komodo serta wilayah otorita seluas 400 hektar di labuan bajo sebagai suatu Kawasan pariwisata terpadu yang merupakan salah satu dari lima Destinasi Pariwisata Super Prioritas (DPSP) yang masuk ke dalam Program Proyek Strategis Nasional yaitu Pengembangan Kawasan Strategis Pariwisata Nasional.

Tujuan wisata utama di Labuan Bajo adalah wisata bahari, dan beberapa objek wisata utama yang dapat dikunjungi seperti Komodo, binatang purba yang hanya ada di Taman Nasional Komodo dan telah terdaftar sebagai Situs Warisan Dunia UNESCO pada tahun 1991 (Pulau Komodo, Pulau Rinca, Pulau Padar, dan beberapa pulau lain disekitarnya).

Komodo atau Varanus Komodoensis yang merupakan kadal raksasa di dunia ini pertama kali diliput dalam jurnal ilmiah pada tahun 1912 oleh Pieter Antonie Ouwens, Direktur Museum Zoologi Bogor. Penemuan tersebut merupakan awal mula dikenalnya Labuan Bajo di mata dunia karena banyak turis dan ilmuwan yang datang untuk melihat langsung ora, sebutan Komodo oleh warga lokal.

Selain melihat hewan purba Komodo, wisatawan Labuan Bajo dapat menyusuri keindahan alam pulau-pulau yang berada di sekitar Labuan Bajo, seperti Pulau Seraya, pulau Bidadari, Pulau Padar, Pulau Sabolo dan Kanawa. Di selatan Labuan Bajo terdapat rute menuju ke pulau rinca dimana pada saat senja dating terlihat kelelawar berterbangan.

Selanjutnya ada Air Terjun Cunca Wulang di Kawasan hutan Mbeliling yang berada pada ketinggian 200 mdpl, yang akan terliat seperti green canyon versi lebih kecil, lalu ada Gua rangko, Goa Batu Cermin, Bukit Cinta, Bukit Sylvia, Desa Tado, Kampung Melo, Pantai Pede, Pantai Pink Beach, Pantai Wae cicu, Dermaga Putih,dan Gili Laba. (*red/)

 

Share :

Baca Juga

HEADLINE

Pelantikan Prabowo – Gibran Sebagai Presiden dan Wakil Presiden Terpilih Dipercepat?

HEADLINE

Indonesia Memiliki Berbagai Jenis Potensi Wisata Air

HEADLINE

Indonesia Maksimalkan Tata Kelola Air untuk Sektor Pariwisata

LABUAN BAJO

Lamanya Proses Pembuatan SHM di BPN Manggarai Barat? Begini Standar Sesuai Aturan BPN

HEADLINE

Menteri ATR: World Water Forum bisa hasilkan gagasan-solusi air global

HEADLINE

Menteri Kelautan berharap Elon Musk beri internet murah ke nelayan

HEADLINE

Jokowi akan membuka KTT World Water Forum pagi ini, Dihadiri Elon Musk

HEADLINE

Singgah di Pantai Mingar Menikmati Indahnya Pasir Putih dan Gradasi Laut Biru