Home / Nasional / News

Kamis, 17 November 2022 - 20:01 WIB

KTT G20 Perkuat Pulihnya Sektor Pariwisata Tanah Air

Salah satu produk fesyen pendukung pariwisata tanah air (Foto: Kemenparekraf)

Salah satu produk fesyen pendukung pariwisata tanah air (Foto: Kemenparekraf)

iBenews.id – Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Kepala Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf/Kabaparekraf) Sandiaga Salahuddin Uno mengatakan Presidensi Indonesia G20 yang diisi berbagai rangkaian kegiatan dengan acara puncak pertemuan para Kepala Negara G20 pada 15 hingga 16 November di Bali memberikan dampak yang besar dalam pemulihan sektor pariwisata tanah air.

Menparekraf Sandiaga dalam keterangannya, Rabu (16/11/2022), mengatakan, Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) G20 Indonesia 2022 yang dilaksanakan di Bali menjadi pendorong kuat bagi pulihnya sektor pariwisata Indonesia.

“Hal ini terlihat dari lonjakan tingkat keterisian penginapan di Bali,” kata Menparekraf Sandiaga.

Menparekraf mengungkapkan, KTT G20 memberikan multiplier effect di industri pariwisata mulai dari hulu ke hilir. Dari transportasi darat, laut, udara, biro perjalanan, perhotelan, sampai restoran semuanya terdampak positif. Hal ini pun mendorong pada terbukanya peluang usaha dan lapangan kerja baru yang berkualitas.

“Sektor UMKM juga merasakan dampaknya seperti objek wisata, pemandu wisata, kuliner daerah setempat, kerajinan, serta cenderamata,” kata Menparekraf.

Menparekraf optimistis devisa sektor pariwisata bisa mencapai target 1,7 miliar dolar AS atau setara dengan Rp 26,35 triliun (kurs Rp 15.502). Tidak hanya dilihat dari penyelenggaraan KTT G20, tapi juga berbagai perhelatan Internasional lainnya di Indonesia.

Momentum G20 yang juga dilaksanakan di berbagai daerah Indonesia mampu mengembalikan kepercayaan wisatawan mancanegara untuk kembali berwisata ke Indonesia. Indonesia menjadi pusat perhatian dunia di mana selama kegiatan puncak KTT G20 ribuan jurnalis dari berbagai negara hadir dan secara simultan menyampaikan informasi.

Tidak hanya kegiatan presidensi, tapi juga keindahan alam serta ragam kekayaan budaya yang dimiliki Indonesia. Seperti tari tradisional, kerajinan tangan, serta yang juga selalu jadi unggulan pariwisata Indonesia adalah keramah tamahan.

“Ini menjadi sarana promosi agar kita dapat memenuhi target 3,6 juta (kunjungan wisman) dengan total devisa batas atas 1,7 miliar dolar AS,” kata Sandiaga

I Gede Guntur Juniarta, salah seorang pelaku UMKM ekonomi kreatif di Bali merasakan dampak positif penyelenggaraan KTT G20 terhadap usahanya. Pemilik MaiKubu Tigawasa, jenama yang menghadirkan ragam produk anyaman bambu ini keterlibatannya pada G20 membawa keberkahan pada jumlah omzet yang dicapai.

“Kami sangat senang sekali ikut meramaikan event G20 seperti ini, dan dampaknya sangat terasa bagi kami, dimana ada peningkatan penjualan,sekitar 20 persen,” kata Guntur yang produknya dapat ditemui di Bali Collection.

Hal senada disampaikan pemilik Dinz Handmade, Dina Widiawan. Industri rumahan dengan produk kreasi tas berbahan pewarna alam yang ia jalani banyak diminati para delegasi KTT G20.

“Karena saya masih industri rumahan, semua masih saya kerjakan sendiri, omzet saya rata-rata sebelum G20 ini berkisar Rp 20-25 juta perbulannya, namun semenjak ada event G20, saya dalam seminggu ini kurang lebih menghasilkan omzet yang biasanya per bulan,” kata Dina. (iB-3)

Share :

Baca Juga

HEADLINE

Wamenparekraf Komodo Travel Mart Dorong Pengembangan Pariwisata di NTT

HEADLINE

Mulai dari Kopi Hingga Gula Merah Kolang, 3 Produk Lokal Labuan Bajo Diminati China

HEADLINE

43.000 Turis Kunjungi Labuan Bajo Manggarai Barat Pada Bulan Mei 2024

HEADLINE

BPOLBF Gandeng Komunitas Floratama, Perkuat Kolaborasi Industri Parekraf

HEADLINE

Hal-hal yang Perlu Dipersiapkan Sebelum Memasang Water Heater Gas

HEADLINE

Kemenparekraf-Basarnas Perkuat Protokol Keamanan Wisata Bahari Labuan Bajo

HEADLINE

Menparekraf: Penerbangan Internasional ke Labuan Bajo Akan Terealisasi di Kuartal IV 2024

HEADLINE

Kemenparekraf-Basarnas Evaluasi Protokol Keamanan dan Keselamatan di DPSP Labuan Bajo