Home / HEADLINE / LABUAN BAJO / News

Kamis, 30 Mei 2024 - 10:01 WIB

Kemenparekraf-Basarnas Evaluasi Protokol Keamanan dan Keselamatan di DPSP Labuan Bajo

Staf Ahli Bidang Manajemen Krisis Kemenparekraf Fadjar Hutomo hadir dalam kegiatan workshop Evaluasi dan Implementasi Protokol Keamanan dan Keselamatan di DPSP Labuan Bajo.

Staf Ahli Bidang Manajemen Krisis Kemenparekraf Fadjar Hutomo hadir dalam kegiatan workshop Evaluasi dan Implementasi Protokol Keamanan dan Keselamatan di DPSP Labuan Bajo.

Beritalabuanbajo.com, Labuan Bajo,- Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf/Baparekraf) berkolaborasi dengan Badan Nasional Pencarian dan Pertolongan (Basarnas) menyelenggarakan kegiatan workshop “Evaluasi dan Implementasi Protokol Keamanan dan Keselamatan di DPSP Labuan Bajo”, Selasa kemarin di Kantor Badan Pelaksana Otorita Labuan Bajo Flores (BPOLBF).

Staf Ahli Bidang Manajemen Krisis Kemenparekraf/Baparekraf, Fadjar Hutomo, mengatakan kegiatan ini merupakan upaya dari Kemenparekraf bersama Basarnas
untuk meningkatkan persepsi mengenai keselamatan dan keamanan berwisata bagi wisatawan di DPSP Labuan Bajo.

“Sehingga pelayanan bagi wisatawan serta kepercayaan wisatawan untuk berwisata dapat terus ditingkatkan,” kata Fadjar Hutomo.

Isu keselamatan dan keamanan wisatawan yang ditemui di DPSP Labuan Bajo salah satunya mengenai kecelakaan kapal wisata. Permasalahan tersebut dapat mempengaruhi preferensi wisatawan untuk berwisata ke Labuan Bajo.

Maka dari itu, manajemen keamanan dan keselamatan pariwisata harus dilakukan dalam semua level mulai dari promotif, preventif, kuratif dan rehabilitatif, oleh semua pemangku kepentingan.

“Tindakan promotif dapat dilakukan dengan cara memberikan sejumlah pelatihan khusus untuk melakukan langkah-langkah keamanan dan keselamatan yang diberikan kepada pemandu wisata lokal dan masyarakat setempat,” kata Fadjar.

Melalui workshop ini diharapkan seluruh pemangku kepentingan pariwisata dan ekonomi kreatif di Labuan Bajo dapat memahami pentingnya ekosistem pariwisata yang terintegrasi serta manajemen krisis kepariwisataan daerah sehingga menciptakan rasa aman dan nyaman bagi wisatawan yang berwisata ke Labuan Bajo.

“Sekaligus juga meningkatkan kapasitas manajemen otoritas lokal, meningkatkan komunikasi risiko kejadian otoritas lokal bersama para pihak dan masyarakatsetempat, serta meningkatkan kepercayaan wisatawan untuk berwisata,” ujar Fadjar.

Direktur Kesiapsiagaan Badan Nasional Pencarian dan Pertolongan (Basarnas), Noer Isroedin, menyampaikan bahwa diperlukan peningkatan kesadaran kolektif dari masyarakat juga seluruh pihak terkait terhadap kondisi kedaruratan atau krisis di destinasi pariwisata.

“Kegiatan ini merupakan upaya kami berkolaborasi dalam rangka penyusunan dokumen protokol keamanan dan keselamatan pada destinasi super prioritas,” kata Noer.

Sekretaris Daerah Kabupaten Manggarai Barat, Fransiskus S. Sodo, mengapresiasi kerja sama antara Kemenparekraf dengan Basarnas dalam pelaksanaan kegiatanini.

“Hal ini menunjukkan pentingnya melibatkan stakeholder di daerah dan pembagian peran masing-masing stakeholder,” ujar Fransiskus.

Hal senada disampaikan Kepala Kantor Kesyahbandaran dan Otoritas Pelabuhan (KSOP) Labuan Bajo, Stephanus Risdiyanto, yang menyampaikan pentingnya sinergi masing-masing stakeholder dalam penerapan protokol keamanan dan keselamatan di Labuan Bajo.

Share :

Baca Juga

HEADLINE

Mengunjungi Situs Budaya Megalitikum Kampung Wei Gili di Sumba Barat NTT

HEADLINE

Presiden Pastikan Tak Ada Bansos Untuk Korban Judi Online

HEADLINE

Daya Tarik Kampung Bahari Pakubaun Kupang NTT, Keindahan Pantai Tanjung Batu Putih Rium

HEADLINE

Wamenparekraf Komodo Travel Mart Dorong Pengembangan Pariwisata di NTT

HEADLINE

‘View Terindah di Indonesia’ Pemandangan Pantai dan Laut Biru di Belakang SDN Saenam TTS NTT

HEADLINE

Mulai dari Kopi Hingga Gula Merah Kolang, 3 Produk Lokal Labuan Bajo Diminati China

HEADLINE

43.000 Turis Kunjungi Labuan Bajo Manggarai Barat Pada Bulan Mei 2024

HEADLINE

BPOLBF Gandeng Komunitas Floratama, Perkuat Kolaborasi Industri Parekraf