Home / News / Pendidikan

Senin, 13 Februari 2023 - 11:08 WIB

ITS Turut Kembangkan PASTI, Alat Pemantau Kondisi Pasien

Pemberian plakat sebagai ucapan terima kasih atas kerja sama yang ada oleh Prof Dr Mauridhi Hery Purnomo MEng (kanan) dari tim peneliti ITS kepada perwakilan dari IEEE (Foto: Humas ITS)

Pemberian plakat sebagai ucapan terima kasih atas kerja sama yang ada oleh Prof Dr Mauridhi Hery Purnomo MEng (kanan) dari tim peneliti ITS kepada perwakilan dari IEEE (Foto: Humas ITS)

iBenews.id – Tim peneliti dari Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) bersama empat perguruan tinggi lainnya membuat inovasi pengembangan alat Patient Portable Monitoring System (PPMS) yang diberi nama Patient Monitoring System with Simplicity Integration (PASTI). Alat tersebut untuk membantu memonitor kondisi pasien di rumah sakit.

Diterangkan oleh salah satu tim pengembang PASTI dari ITS Dr Wiwik Anggraeni SSi MKom, perbedaan alat PPMS yang dikembangkan timnya ini terletak pada ukurannya. PPMS yang dikembangkan ITS bersama empat perguruan tinggi tersebut dirancang dengan ukurannya yang lebih praktis.

Pengembangan alat ini didanai oleh Institute of Electrical and Electronics Engineers (IEEE) SIGHT 2022. Empat perguruan tinggi lainnya tersebut adalah Universitas Muhammadiyah Malang (UMM), Universitas Adi Nuswantoro (Udinus), Bina Nusantara (Binus), dan Universitas Katolik Atmajaya. Sementara ini, PASTI didedikasikan untuk PPMS yang membantu kebutuhan operasional di Rumah Sakit UMM.

Menurut Wiwik, rumah sakit sebagai pusat pelayanan kesehatan sudah sepatutnya dapat memberi layanan yang maksimal kepada pasien. Pemantauan data rekam medis kondisi pasien secara kontinyu dan tidak terputus merupakan hal yang sangat penting dilakukan. “Kegagalan dalam pemantauan kondisi pasien dalam beberapa menit saja dapat berakibat fatal bagi nyawa mereka,” papar dosen Departemen Sistem Informasi ITS ini.

Pasalnya, lanjut Wiwik, alat PPMS yang ada sebelumnya hanya sebatas digunakan dalam mobil ambulance hingga emergency room (ER) rumah sakit. Alat tersebut akan berhenti bekerja saat pasien tiba di ER dan tidak bisa dipakai terus hingga ke ruang perawatan. Hal ini menyebabkan kondisi histori pasien terpotong. “Sementara berdasarkan standar pelayanan pasien, seharusnya histori kondisi pasien harus terus terpantau,” jelas Wiwik.

Ia mengungkapkan, histori pasien yang terpotong bisa menyebabkan diperlukannya pengukuran ulang kondisi pasien. Permasalahan juga ditambah dengan hasil pencatatan PPMS yang hanya tercetak pada hardcopy dan belum bisa terekam dalam database. Selama ini, data rekam medis dasar pasien ini biasanya dicatat secara manual dalam interval waktu tertentu. “Kondisi tersebut tentu menyulitkan proses analisis dan pemantauan kondisi pasien secara real time,” tandasnya.

Beranjak dari hal tersebut, PASTI hadir untuk memberi kemudahan dengan mengintegrasikan alat di dalamnya. Bentuknya yang ringkas, memudahkan petugas kesehatan memindahkan alat dari ambulance hingga ruang perawatan. “Pemantauan rekam medis secara real time juga mempercepat proses penanganan pasien,” terang Wiwik.

Selain itu, menurut Wiwik, PASTI dirancang dengan biaya yang lebih murah dibandingkan dengan berbagai alat yang ada di rumah sakit. Hal ini memungkinkan untuk diproduksi lebih banyak sehingga dapat diterapkan pada banyak pasien. Dengan begitu, alat ini mampu mempercepat proses penanganan pasien, otomasi data rekam medis pasien, dan pemantauan kondisi pasien.

Dalam pengembangan PASTI diperlukan waktu selama enam bulan untuk menyelesaikannya. Untuk menyimulasikan transaksi data ini, tim pengembang telah mengembangkan aplikasi berbasis web untuk menggambarkan apa yang dapat digunakan PASTI sebagai solusi pemantauan pasien secara online. Pengusungan sistem modular juga sudah dapat diintegrasikan dengan sistem informasi yang sudah mapan.

Selama proses pengembangan PASTI, kerja sama di antara lima perguruan tinggi ini dapat berjalan dengan baik dan sesuai rencana. “Ke depannya, saya berharap alat ini dapat meningkatkan tingkat kinerja paramedis di rumah sakit,” tutur Wiwik penuh harap. (iB-1)

Share :

Baca Juga

HEADLINE

Wamenparekraf Komodo Travel Mart Dorong Pengembangan Pariwisata di NTT

HEADLINE

Mulai dari Kopi Hingga Gula Merah Kolang, 3 Produk Lokal Labuan Bajo Diminati China

HEADLINE

43.000 Turis Kunjungi Labuan Bajo Manggarai Barat Pada Bulan Mei 2024

HEADLINE

BPOLBF Gandeng Komunitas Floratama, Perkuat Kolaborasi Industri Parekraf

HEADLINE

Hal-hal yang Perlu Dipersiapkan Sebelum Memasang Water Heater Gas

HEADLINE

Kemenparekraf-Basarnas Perkuat Protokol Keamanan Wisata Bahari Labuan Bajo

HEADLINE

Menparekraf: Penerbangan Internasional ke Labuan Bajo Akan Terealisasi di Kuartal IV 2024

HEADLINE

Kemenparekraf-Basarnas Evaluasi Protokol Keamanan dan Keselamatan di DPSP Labuan Bajo